Artikel

Mengenal tentang Fuse dalam Kelistrikan

fuse

Fuse atau sekring adalah alat pengaman kelistrikan yang dapat menghentikan arus listrik agar tidak mengalir jika kelebihan beban, dengan tujuan untuk melindungi peralatan, sistem kelistrikan, terjadinya kecelakaan, kebakaran yang diakibatkan oleh kelebihan arus listrik akibat hubungan pendek, dll.

Daftar Isi :

Pengantar

Fuse/ Sikring banyak digunakan pada instalasi kelistrikan di industri, hal ini dimaksudkan untuk memberikan proteksi pada peralatan industri serta mencegah terjadi kecelakaan kerja yang diakibatkan oleh arus listri. Dalam kondisi tertentu fuse juga digunakan untuk mencegah terjadinya kebakaran yang diakibatkan oleh korsleting listrik. Jenis dan bentuk fuse yang digunakan di industri sangat variatif dan cukup banyak, hal ini tergantung pada besaran voltage, arus, serta jenis instalasi atau peralatan industri yang diproteksi.

Fungsi Fuse/ Sikring

Ketika Anda membebani sirkuit di rumah Anda dengan menyalakan terlalu banyak peralatan yang berbeda sekaligus dan daya Anda ke peralatan yang Anda gunakan mati, perangkat listrik yang tersandung dan menyebabkan listrik berhenti ke sirkuit yang kelebihan beban adalah contoh sekring. Dalam bidang kelistrikan fuse digolongkan kedalam peralatan sistem proteksi; karena fungsi utamanya adalah melakukan perlindungan dalam sirkuit kelistrikan.

Di industri dan pabrik; peranan sangat penting untuk melindungi peralatan induistri dari kerusakan yang lebih parah akibat kelebihan arus listrik, selain itu fuse juga dapat melindungi terjadi kecelakaan kerja. Dalam bidang elektronika dan teknik kelistrikan, sekring adalah perangkat pengaman listrik yang beroperasi untuk memberikan perlindungan arus lebih dari suatu rangkaian listrik.

Komponen Fuse/ Sikring

Komponen utamanya adalah kawat atau strip logam yang meleleh ketika terlalu banyak arus yang mengalir melewatinya, sehingga menghentikan atau memutus arus. Itu adalah material yang sengaja menjadi rusak/pengorban; setelah sekring beroperasi, kemudian menjadi sirkuit terbuka, dan harus diganti atau dipasang kembali, tergantung pada tipenya.

Sekring telah digunakan sebagai perangkat keamanan penting sejak awal teknik kelistrikan. Saat ini ada ribuan desain sekering berbeda yang memiliki peringkat arus dan tegangan spesifik, kapasitas putus, dan waktu respons, tergantung pada aplikasinya. Waktu dan karakteristik pengoperasian sekering dipilih untuk memberikan perlindungan yang memadai tanpa gangguan yang tidak perlu.

Peraturan pengkabelan biasanya menentukan nilai arus sekring maksimum untuk sirkuit tertentu. Sirkuit pendek, beban berlebih, beban yang tidak sesuai, atau kegagalan perangkat adalah penyebab utama atau beberapa alasan pengoperasian sekring. Ketika kabel hidup yang rusak menyentuh casing logam yang terhubung ke ground, korsleting akan terbentuk dan sekring akan putus.

sikring-fuse

Cara Kerja Fuse/Sikring

Sekering listrik bekerja berdasarkan prinsip efek pemanasan arus listrik. Jika arus lebih besar dari nilai yang ditentukan mengalir melalui rangkaian, suhu kawat sekering meningkat, kemudian akan melelehkan kabel sekering dan memutus sirkuit.

Fuse umumnya terdiri dari kawat logam tipis yang tidak mudah terbakar dengan titik leleh rendah. Jika Listrik dalam jumlah besar dialirkan dari Sekering Listrik, terjadi produksi panas yang menyebabkan Sekering meleleh yang mengarah ke pembukaan Sirkuit dan penyumbatan Arus. Setelah Fuse meleleh, dapat diganti atau diganti dengan Fuse baru. 

Sekering biasanya terdiri dari unsur-unsur seperti seng, tembaga, aluminium, dan perak. Fuse bertindak sebagai pemutus sirkuit dan memutus sirkuit jika terjadi kesalahan pada sirkuit. Bertindak sebagai pelindung peralatan listrik dan juga sebagai ukuran keamanan bagi manusia. 

Jenis Fuse/ Sikring

1) Fuse/ Sikring DC
Dalam sistem DC, ketika kawat logam meleleh karena panas yang dihasilkan oleh arus berlebih, maka dihasilkan Busur dan sangat sulit untuk memadamkan busur ini karena nilai konstanta DC. Jadi untuk meminimalkan busur sekering, sekering DC sedikit lebih besar dari sekering AC yang meningkatkan jarak antara elektroda untuk mengurangi busur di sekering.

2) Fuse/ Sikring AC
Di sisi lain, yaitu dalam sistem AC, tegangan dengan frekuensi 60Hz atau 50Hz mengubah amplitudonya dari nol menjadi 60 kali setiap detik, sehingga busur dapat hilang dengan mudah dibandingkan dengan DC. Oleh karena itu, ukuran sekering AC agak kecil dibandingkan dengan sekering DC.

3) Fuse/ Sikring Kartrid
Sekering kartrid digunakan untuk melindungi peralatan listrik seperti motor, AC, lemari es, pompa, dll., yang membutuhkan arus dan tegangan tinggi. Mereka tersedia hingga 600A dan 600V AC dan banyak digunakan di industri, komersial serta panel distribusi rumah.

Ada dua jenis sekering Cartridge. 

  • Sekering tujuan umum tanpa penundaan waktu dan¬†
  • Sekering kartrid tugas berat dengan penundaan waktu.¬†

Keduanya tersedia dalam 250V AC hingga 600V AC dan peringkatnya dapat ditemukan di tutup ujung atau bilah pisau.

4) Fuse/ Sikring Tegangan Tinggi
Sekring Tegangan Tinggi (HV) digunakan dalam sistem tenaga untuk melindungi transformator daya, transformator distribusi, dan transformator instrumen, dll. di mana pemutus sirkuit mungkin tidak dapat melindungi sistem. Sekering Tegangan Tinggi diberi nilai lebih dari 1500V dan hingga 13kV.

 


Baca Juga :

  1. Penggunaan HP dalam Mengemudi Kendaraan
  2. Hydraulic Cylinder atau Silinder Hidrolik

Baca Juga

Dye Penetrant Test atau Pemeriksaan Penetrant  merupakan  salah ...

Kabel daya adalah kabel listrik, satu atau rakitan sekian banyak...

SIM (Surat Izin Mengemudi) merupakan bukti registrasi dan...

Cleaning Service PT. Krakatau Jasa Industri telah memahami,...