Artikel

Sistem Pneumatik dan Komponennya

klem sistem pneumatik

Sistem pneumatik adalah sistem yang menggunakan udara terkompresi untuk mengirimkan dan mengendalikan energi; dimana energi udara terkompresi tersebut dapat dimanfaatkan untuk menggerakkan atau aktuasi pada aktuator.

Daftar Isi :

    • 1. Sistem Pneumatik
    • 2. Komponen Pneumatik
    • 3. Keuntungan Sistem Pneumatik
    • 3.1. Bersih
    • 3.2. Relatif Aman
    • 3.3. Tahan Lama
    • 3.4. Ketersediaan
    • 4. Kekurangan Sistem Pneumatik
    • 4.1. Tenaga Kecil
    • 4.2. Kurang Hemat Energi

 

Sistem Pneumatik

Sistem Pneumatik banyak digunakan dalam industri dan di pabrik, di lini produksi, dan pemrosesan, manufakturing atau asembling kendaraan; di industri baja banyak digunak di pabrik baja pengerolan dingin (cold rolling mill). Sistem pneumatik dapat digunakan untuk melakukan banyak pekerjaan yang berbeda lainnya yang dapat diaplikasikan di industri seperti bergerak, memegang atau membentuk objek.

Didalam sistem pneumatik; udara dikompresi dengan menggunakan kompressor udara. Selanjutnya udara terkompresi ditampung dalam tabung dengan kapasitas dan tekanan tertentu. Dalam penggunaaannya udara dari tabung akan dialirkan menuju aktuator atau silinder aktuator; yang menstranfer udara bertekanan menjadi gerakan mekanik.

Dalam perjalanannya menuju aktuator; udara terkompresi akan melalui berbagai jenis komponen; dan diantaranya yang terpenting adalah valve (katup). Katup memilki peran untuk mengatur dan mengendalikan aliran udara terkompresi sesuai dengan desain yang diinginkan pada hasil akhir.

Komponen Pneumatik

Komponen pneumatik dapat dibagi menjadi dua kategori :

  1. Komponen yang memproduksi dan mengangkut udara tekan.
  2. Komponen yang menggunakan udara terkompresi.

Komponen yang memproduksi dan mengangkut udara terkompresi adalah kompresor; regulator; pipa atau selang penyalur; dan valve (katup). Dan komponen yang disebutkan menggunakan udara terkompresi adalah silinder aktuator atau aktuator; yang mengubahnya menjadi tenaga gerak mekanik.

Katup digunakan untuk mengontrol aliran udara terkompresi ke silinder. Mereka dapat digunakan untuk menghidupkan atau mematikan udara, mengubah arah di mana udara mengalir, atau bahkan memperlambat aliran udara.

Beberapa komponen penting dalam Sistem Pneumatik antara lain adalah sbb :

  1. Filter udara: Ini digunakan untuk menyaring kontaminan dari udara.
  2. Kompresor: Udara terkompresi dihasilkan dengan menggunakan kompresor udara. Udara kompresor baik diesel atau elektrik dioperasikan. Berdasarkan kebutuhan udara terkompresi, kompresor kapasitas yang sesuai dapat digunakan.
  3. Pendingin udara: Selama operasi kompresi, suhu udara meningkat. Oleh karena itu pendingin digunakan untuk menurunkan suhu udara tekan.
  4. Pengering: Uap air atau uap air di udara dipisahkan dari udara oleh menggunakan pengering.
  5. Control Valve (Katup Kontrol) : Katup kontrol digunakan untuk mengatur, mengontrol, dan memantau kontrol arah aliran, tekanan dll.
  6. Aktuator Udara: Silinder udara dan motor digunakan untuk mendapatkan yang dibutuhkan pergerakan elemen mekanik sistem pneumatik.
  7. Motor Listrik : Mengubah energi listrik menjadi energi mekanik; yang digunakan untuk menggerakkan kompresor.
  8. Tangki Udara: Udara terkompresi yang berasal dari kompresor disimpan di dalamnya penerima udara.

sistem_penumatik

 

Keuntungan Sistem Pneumatik

1) Bersih
Sistem pneumatik mengandung udara, sehingga kebocoran tidak menimbulkan kekacauan. Sistem hidraulik mengandung oli, sehingga membuat kebocoran berantakan tidak cocok untuk lingkungan bersih seperti pabrik makanan; dll.

2) Relatif Aman
Sistem pneumatik tidak menghasilkan percikan api sehingga tidak ada api atau bahaya ledakan. Udara terkompresi, tidak seperti minyak atau tegangan tinggi listrik, tidak menciptakan lingkungan atau kecelakaan besar bahaya. Dibandingkan dengan sistem kelistrikan, sistem pneumatik memiliki catatan keamanan yang sangat tinggi. 

3) Tahan Lama
Komponen pneumatik relatif sederhana dan mengandung sedikit Bagian yang bergerak. Ini berarti bahwa mereka cenderung bertahan lama dan umumnya mudah dipelihara. Silinder pneumatik menyediakan sumber paling sederhana dari gerakan dan gaya linier. Itu akan beroperasi secara kontinyu dalam mesin fast-cycling yang dibutuhkan untuk menjalankan 24 jam sehari, tujuh hari seminggu.

4) Ketersediaan
Bahan baku dasarnya adalah udara yang tersedia di mana-mana. Kompresor dapat dengan mudah dibuat portabel. Udara terkompresi bisa diangkut melalui perpipaan dalam jarak yang cukup jauh, sedangkan setiap bagian dari peralatan hidrolik di sebuah pabrik umumnya membutuhkannya paket daya sendiri.

Kekurangan Sistem Pneumatik

1) Tenaga Kecil
Komponen pneumatik menghasilkan gaya yang relatif kecil. Setiap kali kekuatan diperlukan keuatan yang lebih besar, maka pilihannya menggunakan sistem hidrolik. Sistem hidrolik mengandung cairan yang, tidak seperti udara, tidak bisa terkompresi. Sistem hidrolik dapat menciptakan kekuatan besar, dan itu kekuatan dan kecepatan gerakan lebih terkendali.

2) Kurang Hemat Energi
Dibandingkan dengan sistem kelistrikan, sistem pneumatik tidak sangat hemat energi. Banyak energi diubah dalam produksi udara terkompresi di ujung input sistem, dibandingkan dengan jumlah energi akhirnya diubah menjadi gerakan pada akhir output sistem.


Referensi :

  1. Ellon Academy Technical faculty; Pneumatic-Engineering-booklet
  2. Pneumatic Systems ; resources.hkedcity.net
  3. Getmyuni; Mechanical Engineering Mechatronics Pneumatic Systems Notes
  4. Iran Fluid Power; Pneumatic

 


Baca Juga :

  1. Pentingnya Pest Control (Pengendalian Hama) di Industri
  2. Pemakaian dan Fungsi Alat Pelindung Diri (APD) untuk Safety di Industri

 


 

Baca Juga

Krakataujasaindustri*** Sobat KJI, Dalam rangka mencapai tujuan...

Cleanng Service PT. Krakatau Jasa Industri dalam melaksanakan...

Krakataujasaindustri••• Hai Sobat KJI, Seorang sopir perusahaan...

Mobil listrik Toyota bZ4X dihadirkan di Indonesia pada bulan...